• SMAN 2 SINGINGI
  • SMAN 2 SNG 2017
  • wajib
  • selamat datang
  • COVID-19
  • DIRGAHAYU RI
  • KALENDER PENDIDIKAN
  • STRUKTUR SMAN 2

Selamat Datang di SMA NEGERI 2 SINGINGI

Pencarian

Login Member

Username:
Password :

Kontak Kami


SMA NEGERI 2 SINGINGI

NPSN : 10494536

Jl. Poros No.30 RT 16 RW 6 Sungai Sirih Kec. Singingi Kab. Kuantan Singingi Propinsi Riau


info@sman2singingi.sch.id/ smanegeri2singingi@yaho

TLP :


          

Banner

Jajak Pendapat

No Poles setup.

Statistik


Total Hits : 305373
Pengunjung : 87482
Hari ini : 47
Hits hari ini : 138
Member Online : 4
IP : 34.239.170.169
Proxy : -
Browser : Opera Mini

Status Member

  • Saefuddin, S.Pt (Guru)
    2016-12-03 22:49:44

    siapa lagi kalo bukan kita-kita yang aktif di portal SMA..tull gx..?
  • Pipit Suharmami S.Pd (Guru)
    2016-04-29 10:28:32

    guru kimia di SMAN2 Singingi Sungai Sirih
  • Rizki Utami (Guru)
    2016-04-29 10:11:53

    bekerja di SMA N 2 SINGINGI
  • Markon, A.Md (Guru)
    2016-03-13 18:17:39

    Operator Sekolah SMAN 2 Singingi 2016
  • Saefuddin, S.Pt (Guru)
    2014-03-27 11:26:49

    mencoba aktivasi members of big family of SMAN 2 singingi...

Merasa Lelah Fisik dan Emosional? Waspadai Krisis Kelelahan




KOMPAS.com— Pandemi covid-19 yang berlarut-larut, ketidakpastian ekonomi, dan kecemasan akan tertular penyakit, telah membuat kita merasakan banyak emosi yang intens, seperti ketakutan, cemas, dan kemarahan. Seiring waktu, stres yang tak kunjung reda, bahkan sampai hitungan bulan dan tahun, dapat membuat orang merasa mati rasa atau lelah secara emosional. Perasaan ini dijuluki "kelelahan krisis”. Menurut Dr. Petros Levounis, profesor dan ketua departemen psikiatri, Sekolah Kedokteran Rutgers New Jersey, manusia akan melalui empat tahap dalam menanggapi suatu krisis. "Pertama, fase heroik. Di sini, semua orang berkumpul dan banyak tindakan yang mencoba merespons dengan melakukan apa yang perlu dilakukan selama krisis,” kata Levounis. Berikutnya, fase bulan madu, di mana orang-orang merasa nyaman menjadi bagian dari komunitas. Baca juga: Bagaimana Keluar dari Kecemasan dan Rasa Takut di Masa Pandemi? "Setelah itu adalah fase kekecewaan, seperti yang kita rasakan sekarang dan saat itulah kita menghadapi kelelahan krisis,” ujar Levounis. Fase ini bisa berlangsung beberapa bulan, dengan orang-orang merasa dalam keadaan yang buruk, sampai mereka mulai berupaya mencari cara untuk pemulihan dan pembangunan kembali setelah krisis berlalu. Mengapa kelelahan krisis terjadi Mengenai mengapa kelelahan krisis terjadi, Firdaus S. Dhabhar, PhD, profesor di departemen psikiatri dan ilmu perilaku menjelaskan, respon stres alami manusia, yaitu lawan atau tinggalkan, yang berlangsung lama bisa berbahaya. Baca juga: Bebas Stres dengan Merawat Tanaman “Respon alami terhadap stres dalam jangka pendek adalah teman kita. Respons stres biologis dapat melindungi kita selama situasi atau krisis yang menantang,” katanya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Merasa Lelah Fisik dan Emosional? Waspadai Krisis Kelelahan ", Klik untuk baca: https://lifestyle.kompas.com/read/2020/09/12/200000820/merasa-lelah-fisik-dan-emosional-waspadai-krisis-kelelahan-?utm_source=dlvr.it&utm_medium=twitter.
Penulis : Dian Reinis Kumampung
Editor : Lusia Kus Anna

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :


   Kembali ke Atas